Streaming TV [Live]


Komuniti

Nuffnang

Friday, 27 November 2009

Syirik, Jika Ikut UMNO/BN


Kenapa pemimpin UMNO/BN ghairah mereka-reka sesuatu yang baru tetapi merapu seperti Salam 1Malaysia sedangkan pemberian salam dalam Islam sudah ada dan menjadi satu ibadah? Kenapa mereka gemar, mereka cipta, menokok tambah ikut akal fikiran sendiri? Ini membuktikan pemimpin ini jahil dan menolak agama Islam.

Tidak pernah dalam memberi salam ditambah dengan perkataan’ Satu Malaysia’. Tetapi hari ini bila menonton saluran RTM atau mana-mana stesen TV dan radio mesti ada yang menambah salam kepada salam Satu Malaysia. Apakah jadahnya menambah salam yang telah sedia ada.

Kalau mati esok lusa, malaikat akan tahu ini adalah manusia dari Malaysia yang mengundi UMNO/BN. Jika malaikat bertanya salah seorang pemimpin UMNO/BN ketika berjumpa, malaikat akan memberi salam kepada pemimpin UMNO tersebut maka dijawabnya, salam Satu Malaysia. Malaikat mesti syak ini mayat dari UMNO/BN.

Malaikat bertanya lagi kepada pemipin UMNO/BN tersebut mengenai ajaran agama yang menjadi ikutan kamu maka dijawabnya, agama ikutan aku adalah Islam Hadhari. Malaikat pun terus fikir apa sudah jadi dengan Negara Malaysia. Malaikat mungkin termenung sekejap memikirkan dua jenis pembawaan UMNO ini. Islam Hadhari (Abdullah Badawi) dan 1Malaysia (Najib Razak).

Begitu bodohnya pemimpin UMNO/BN apabila mereka menolak al-Quran sebagai ikutan. Dalam Islam, perbuatan ibadah hendaklah berpandukan perintah Allah, diturunkan kepada Nabi Muhammad s.a.w. Baginda Rasulullah s.a.w kemudiannya mengajar kepada kaum keluarga, sahabat dan seterusnya turun kepada tabiin, tabik tabiin dan seterusnya hingga ke golongan alim ulama yang mendidik generasi hari ini.

Tetapi kita dengar sekarang yang pemimpin UMNO/BN ini mahukan Islam tetapi pada hakikatnya pemimpin UMNO/BN ini mengajar rakyatmya selain yang disuruh oleh Allah S.W.T. dan segala pujian perlu diberikan kepada UMNO/BN yang kononnya telah banyak berjasa kepada rakyat.

Slogan seperti “Hanya BN yang mampu…” dan “Hanya UMNO yang mampu…” menunjukkan pemimpinnya berlagak sebagai Tuhan dan menyakini ia sahaja yang mampu melaksanakan sesuatu itu. Slogan lain yang menjadi laungan mereka adalah “UMNO – dulu, kini dan selamanya” adalah bertentangan dengan ajaran agama Islam dan daripada apa yang ditarbiyyahkan di Tanah Suci ia bermaksud “sesungguhnya segala pujian, nikmat dan pemerintahan, adalah kepunyaan Engkau, tidak ada sekutu bagi Engkau.” Allah lah penentu segala-galanya pemerintahan di dunia dan bukannya UMNO.

Jika sudah jelas dan nyata kepada Allah kita perlu menghalakan sembahan dan permohonan bantuan , mengapa hendak dipuji UMNO pula? Mengapa pula pemimpin UMNO kerap benar mengungkit-ungkit jasa mereka dan parti mereka, merayu-rayu atau mengugut rakyat agar berterima kasih dan memuja-muji kerajaan UMNO/BN?

0 comments: