Streaming TV [Live]


Komuniti

Nuffnang

Monday, 17 August 2009

Kedai Ditutup Agar Memudahkan Polis Menyuraikan Perhimpunan?

Jikalau hal yang disebutkan oleh pemandu teksi yang saya dengar di Jalan Duta ini benar, maka ada beberapa perkara yang mesti kita renungkan bersama.

Pertamanya, tindakan GMI dan para demonstran turun di jalanan itu adalah sah menurut peruntukan Perlembagaan Persekutuan yang membenarkan rakyat kita berhimpun.

Maka, jika ada mana-mana perundangan, akta-akta yang membatalkan hasrat kita untuk berhimpun, menyuarakan hasrat dan bantahan, maka akta itu adalah akta batil.

Ini kerana, disebutkan dalam Perlembagaan Persekutuan bahawa perlembagaan ini ialah undang-undang yang tertinggi selepas merdeka. Dan, mana-mana perundangan yang ada bersalahan dengan peruntukan perlembagaan, maka ia (akta tadi) adalah terbatal.

Syahadan, kalau rakyat dibenarkan berhimpun oleh Perlembagaan Persekutuan, dan polis menggunakan kuasanya atau menggunakan alasan permit sebagai suatu alat untuk sahkan perhimpunan itu, maka segala tindakan polis tempoh hari adalah tidak wajar.

Pendek kata, permit polis itu adalah suatu yang terbatal dan polis tidak boleh menjadikan alasan --- perhimpunan itu tiada permit, maka polis berhak menyuraikan perhimpunan itu --- sebagai suatu kenyataan keramat. Apa-apa yang diyakini polis sebagai suatu keramat bagi mereka itu, sebenarnya, pada hakikatnya adalah suatu yang tidak betul.

Umno, BN dan polis seharusnya bertaubat, bermuhasabah dan kembali ke pangkal jalan untuk meminta maaf kepada rakyat di atas segala kesilapan mereka selama ini yang telah berlaku biadap hingga melanggar tebing peraturan, menabrak perlembagaan negara.

0 comments: