Pengikut Blog

Peringatan Dari Langit

KDN Pak Turut, Hishamuddin Dungu dan Kerajaan Malaysia Pengecut

Saturday, 20 February 2010

Belum apa-apa lagi dikenakan tindakan dari Amerika Syarikat atas sebab menyembunyikan pengganas, Hishamuddin Hussin di bawah Kementerian Keselamatan Dalam Negeri yang juga mewakili Kerajaan Malaysia telah mengenakan Akta Keselamatan Dalam Negeri kepada pelajar Timur Tengah.

Sebelum ini berlagak bahawa UMNO (Undi Munafik Neraka Orangnya) adalah pembela melayu dan mencabar ahli parlimen Australia supaya meminta maaf dengan kerajaan Malaysia kerana masuk campur dalam urusan kes liwat Dato' Seri Anwar Ibrahim.

Betapa pengecutnya UMNO dengan menteri I.S.A yang dikatakan sesuka hati menyumbat orang tidak bersalah di dalam kem tahanan. Dituduhnya pelajar Timur Tengah itu wahabilah, ikut ajaran sesatlah, pengganaslah. Macam-macam kebodohan yang dicipta oleh mereka. 

Konon-kononnya hebat dalam menangani pengganas. Oleh sebab itu mereka mengkambing hitamkan pelajar tersebut demi menyelamat negara menjadi sasaran Amerika Syarikat yang menuduh Malaysia menyembunyikan pengganas.

Sekarang siapa pengganas? Pelajar tersebut atau Menteri Keselamatan Dalam Negeri? Sekarang ini mereka cuba mengalihkan isu yang banyak terjerat dileher mereka seperti enjin jet hilang, kapal tidak boleh menyelam, demontrasi bodoh ala-ala beruk dijalanan tajaan Ketua Pemuda UMNO yang menentang demokrasi berparlimen dan mengalih tekanan antarabangsa behubung ancaman pengganas di Malaysia.

Hishamuddin sebenarnya dungu dalam membezakan maksud salafi dan khawrij. Kenapa dia dungu? Ditangkapnya pelajar tersebut kerana terlibat dengan salafi dan wahabi. Bodoh betul si Hishamuddin ini. Salafi itu anti-penganas manakala khawarij itu bermaksud pengganas. 

Inilah pemimpin yang tidak belajar sampai habis sehinggakan menangkap orang yang anti-pengganas serta membebaskan gologan pengganas. Sebab itulah keganasan ke atas Altantuya dilakukan dengan baik kerana golongan Khawarij dibiarkan bebas seperti Najib Al-Mongolia.

Tidak hairanlah jika kerajaan Malaysia pimpinan UMNO dikatakan membela melayu untuk keganasan kerana menterinya sendiri banyak melakukan 'pembunuhan' maruah rakyat serta ada yang membunuh manusia kerana komisyen kapal selam.

Menurut GMI, dari 50 yang ditangkap, 12 dari mereka di tahan lanjut di bawah ISA manakala selebihnya dibebaskan pada 23 Januari lalu.

Sembilan yang dikenal pasti adalah seorang warga Malaysia- Azzahari Murad, empat warga Syiria- Aiman Al Dakkak (pelajar PHD USM), Mohamed Hozifa, Kutiba Al-Issa (Mahasiswa), Hassan Barudi, seorang warga Yaman- Khalid Salem (mahasiswa), dua warga Negeria- Luqman Abdul Salam (mahasiswa), Abdul Alhi Bolajoko Uthman, dan sorang warga Jordan- Hussam Khalid.

Manakala tiga lagi masih gagal dijelas dan disahkan oleh pihak kerajaan.

GMI juga turut mengecam tindakan kerajaan yang mahu meghantar pulang sembilan tahanan tersebut ke negara asal masing-masing sedangkan kebanyakan dari mereka belum lagi tamat pengajian.

0 comments:

Sahabat Singgahan

Nuffnang

Malaysiakini

KeadilanDaily

UMNO Online

Utusan Online

Kosmo Online

 
 
 

Top 10 Blog Sahabat