Pengikut Blog

Peringatan Dari Langit

Kenapa UMNO Tidak Menyalak Untuk Kes Ini?

Tuesday, 23 August 2011

Mana golongan anjing menyalak. Kenapa tidak disalak sahaja kes seperti ini. Biasanya golongan menyalak ini datang dari puak-puak songkok tinggi yang mahu membela rakyat tetapi ini tidak disuarakan kerana negeri ini diperintah oleh BN.

Cuba ini berlaku di Negeri Kelantan. sudah pasti anjing-anjing songkok tinggi akan menyalak walaupun isu itu mereka sendiri yang cipta. Di Kelantan sebelum ini kecoh pasal isu Pasar MPKB bergelap dan hanya diterangi oleh cahaya lilin. Siasat punya siasat rupanya pengurus yang tidak menjelaskan bayaran. Bila tidak dijelaskan, maka bekalan elektrik dipotong.

Maka datanglah anjing belaan songkok tinggi mengajak pegusaha di Pasar MPKB untuk mengadakan demonstrasi. Sungguh memalukan apa yang dilakukan oleh puak-puak songkok tinggi. Ibarat kencing ke langit akhirnya minum kencing sendiri.

Bukan itu sahaja, isu berkaitan stesen teksi di Pasir Puteh juga turut disalak oleh mereka. Kebetulan pada hari berikut ada luahan dari pengusaha teksi mengadu kepada Najib yang datang ke Kelantan mendengar luahan dari pengusaha teksi.

Kehadiran Najib pada ketika itu hanyalah 8,000 orang dan bukannya 20,000 orang seperti yang digembar-gemburkan dan ada dikalangan guru tidak berpuas hati kerana dikerah dan diangkut dengan bas untuk meramaikan majlis Najib itu.

Puak-puak songkok tinggi sudahlah kamu menyalak. Cuba belajar mengkaji dan menghayati cara-cara sebelum melontar dan menyebarkan fitnah kamu itu. Berikut ialah keadaan yang berlaku di negeri haram Malaysia, Perak mengenai isu stesen bas Gopeng:


Lebih 50 pengusaha bas merancang akan menutup operasi perjalanan bas ekspres ke semua destinasi di Terminal Bas Ekspres Medan Gopeng, Jumaat ini, sekiranya bekalan elektrik di terminal berkenaan tidak disambung semula. 

Tindakan Perbadanan Kemajuan Negeri Perak (PKNP) memberi arahan memotong bekalan elektrik berkenaan sejak seminggu lalu telah menjejaskan jadual perjalanan bas terutama pada musim perayaan minggu depan. 

Ia juga tidak memberi keselesaan kepada penumpang dan pekerja di bangunan itu yang terpaksa memasang lilin untuk menjimatkan penggunaan generator yang menelan kos RM2,000 setiap hari. 

Terminal ini beroperasi 24 jam untuk memberi kemudahan kepada penumpang untuk pulang berhari raya pada musim cuti ini. Namun, tindakan PKNP tanpa memberi apa-apa notis menerusi perintah mahkamah telah menyusahkan beberapa pihak. 

Tindakan itu juga berikutan keengganan pihak pengusaha mematuhi arahan PKNP untuk ditempatkan ke tingkat atas bangunan terminal ini sejak April lalu. 

Keadaan bahagian atas terminal dilihat tidak kondusif untuk dijadikan sebagai kaunter tiket dan ruang menunggu penumpang. 

Dari segi prasarana dan kesesuaian tempat itu tidak sesuai langsung untuk penumpang khasnya pada musim hujan ini. Malah, kami terima hakikat bahawa kami akan dipindahkan ke Meru Raya setelah terminal di sana siap. 

Sampai bila pihak pengusaha akan menanggung kerugian ini yang melibatkan kos yang lebih besar. PNKP seharusnya tidak bersikap kejam dengan pengusaha Melayu di sini. 

0 comments:

Sahabat Singgahan

Nuffnang

Malaysiakini

KeadilanDaily

UMNO Online

Utusan Online

Kosmo Online

 
 
 

Top 10 Blog Sahabat