Pengikut Blog

Peringatan Dari Langit

Neraka buat orang Islam tidak untuk orang beriman dan bertakwa?

Friday, 6 June 2008

Zainudin Hashim
Mon | Jun 02, 08 | 12:15:05 pm MYT

Allah SWT dalam ayat-ayat pertama menerusi Surah al-Baqarah, menegaskan bahawa kitab suci al-Quran menjadi petunjuk kepada orang-orang yang bertakwa kepada-Nya.

Mereka adalah golongan yang beriman pada perkara ghaib, mendirikan solat lima waktu, membelanjakan sebahagian rezeki yang Allah anugerahkan kepada mereka, di samping keimanan mereka kepada kitab al-Quran dan kitab-kitab sebelum daripada itu.

Merekalah yang disebut Allah sebagai golongan yang beruntung dan mendapat petunjuk daripada-Nya.

Inilah golongan yang akan dimasukkan dalam syurga Allah yang disediakan di dalamnya limpahan air sungai yang mengalir sebagai nikmat dan anugerah yang besar daripada Allah SWT.

Jelas sekali dalam ayat di atas, Allah SWT mengungkap perkataan orang-orang yang bertakwa, tidak disebut pula orang-orang beriman atau Islam, kerana tingkatan dan kedudukan orang-orang yang bertakwa itu lebih daripada yang lain.

Ini bermakna, orang-orang yang bertakwa itu adalah orang-orang yang beriman, dan tidak mesti orang-orang yang beriman itu bertakwa kepada Allah, sebagaimana firman-Nya menerusi ayat 102 surah Ali 'Imran yang bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan diri kamu beragama Islam."

Begitu pula orang-orang beriman adalah orang-orang Islam, tidak mesti orang-orang Islam itu beriman.

Ini jelas menunjukkan bahawa Allah SWT menyeru hamba-hamba-Nya agar menjadikan mereka golongan bertakwa, dan tidak selama-selamanya menjadi orang Islam yang tidak kenal erti agama mereka sendiri.

Terdapat di kalangan yang mengaku Islam, tetapi terlibat dengan dosa-dosa besar, berapa ramai orang Islam hari ini yang terlibat dengan membunuh diri secara langsung ataupun tidak, sedangkan Allah sendiri menegaskan dalam ayat 195 Surah al-Baqarah maksudnya, janganlah mencampakkan diri kamu dalam kebinasaan.

Mat rempit, penagih dadah, penzina dan yang membuang anak, sebenarnya mereka mendedahkan diri dalam kebinasaan dan bahaya, begitu juga terdapat orang Islam yang membunuh manusia kemudian meletupkannya bagi menghilangkan bahan bukti, orang-orang Islam yang memberi dan menerima rasuah, sumbang mahram, wanita-wanita muslimah yang tidak memakai tudung kepala dan menutup aurat dengan sempurna.

Tidakkah mereka melawan arahan Allah SWT dan pelbagai istilah lain yang mencemaskan institusi masyarakat umat Islam itu sendiri.

Bolehkah mereka yang disebut di atas memasuki syurga Allah dalam keadaan diri mereka tidak berusaha untuk menjadi orang-orang yang bertakwa?

Bolehkah mereka mendapatkan syafaat Nabi Muhammad s.a.w. pada hari akhirat di mana tidak ada seorang pun di kalangan manusia termasuk nabi-nabi yang boleh berbuat demikian melainkan Rasulullah s.a.w. sahaja?

Tidakkah mereka terfikir dengan hidup puluhan tahun di muka bumi ini untuk menjadi manusia terbaik di sisi Allah SWT, malah untuk terus menentang suruhan-Nya?

Mengapa masih wujud di kalangan orang Islam yang terlibat dengan perbuatan dosa-dosa sedangkan mereka tahu tindakan itu merugikan akhirat mereka?

Dengan tindakan negatif itu, mereka sebenarnya tidak layak untuk bersama Nabi dalam syurga, malah pada saat dihimpunkan di padang Mahsyar pun mereka tidak berhak untuk mendapatkan naungan Allah ketika panas terik matahari sejengkal di atas kepala menyebabkan manusia seluruhnya tenggelam dalam sungai peluh yang beranika bau lagi memualkan.

7 golongan dapat naungan Allah

Rasulullah s.a.w. bersabda yang maksudnya: "Tujuh golongan manusia yang dinaungi Allah di bawah naungan-Nya pada hari kiamat iaitu hari yang tidak ada sebarang naungan padanya selain daripada naungan Allah; di antaranya adalah pemerintah yang adil, pemuda yang hidupnya sentiasa dalam mengerjakan ibadah kepada Tuhannya, orang yang hatinya sentiasa terikat dengan masjid, dua orang yang berkasih sayang kerana Allah di mana kedua-duanya berkumpul dan berpisah untuk mendapat keredaan Allah, orang yang dipujuk oleh perempuan yang kaya lagi rupawan untuk bersatu dengannya lalu ia menolak dengan berkata: "Aku takut kepada Allah!", orang yang bersedekah secara bersembunyi sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberi oleh tangan kanannya, dan orang yang menyebut atau mengingat Allah dengan keadaan tidak ada dalam ingatannya perkara lain, lalu menitis air matanya kerana mengingatkan sifat kebesaran dan kemuliaan Allah." (Riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah).

Itulah ciri-ciri golongan yang berjaya memperolehi naungan Allah pada waktu mereka ditimpa dengan panas terik matahari yang membakar mereka hanya sejengkal di atas kepala, itulah jaminan mereka yang memiliki takwa sebenar di sisi Allah SWT, adapun orang yang asalnya Islam tetapi mati dalam keadaan tidak Islam, sesungguhnya mereka telah memilih jalan yang salah dan merekalah yang menyekat diri mereka sendiri daripada mendapatkan naungan Allah dan syafaat Rasulullah s.a.w.

Sumber: harakahdaily.net

0 comments:

Sahabat Singgahan

Nuffnang

Malaysiakini

KeadilanDaily

UMNO Online

Utusan Online

Kosmo Online

 
 
 

Top 10 Blog Sahabat